GUE KESEL BANGET SAMA SARJANA BISNIS



Tren pemuda masa kini; sarjana itu bukan nyari kerja, tapi bikin pekerjaan. Tren orang tua masa kini; kalo mau bikin usaha, ngapain jadi sarjana!? Tren dosen masa kini; nilai kamu harus bagus, biar bisa kerja di perusahaan bagus! Realita masa kini; gue kuliah, gue ujian, gue wisuda, abis itu gue bingung mau ngapain. – Itu gue banget sih. Mau buka usaha susah, mau nyari kerja juga susah. Paling enak tuh: nikah sama cewek, anak satu-satunya, orang tuanya tajir, tanahnya banyak, udah pada tua, terus sakit-sakitan.
Tinggal tunggu waktu aja itu, pft. Ya gimana apa-apa nggak susah. Pas sekolah/kuliah kita diajarin diferensial, menghitung gradien garis lurus, persamaan linier, titik temu dua lingkaran, tapi kagak diajarin: sekali interview langsung kerja, cara mudah lolos psikotes, tips cepat naik jabatan, cara cari muka di depan boss, cuti setahun tetep digaji, markup anggaran tanpa ketauan, cara keren titip absen, hmm … Gue ngerasa, kita diajarin macem-macem saat sekolah/kuliah, tapi di dunia nyata banyak yang gak kepake. Ilmu yang kepake justru ilmu yang gak pernah diajarin. Yaaah, gimana ya, kuliah susah susah, tanah dijual buat bayaran, eh setelah lulus bingung sendiri. Makin sedih lagi, ketika gue ngeliat temen-temen yang lulusnya cumlaude, masih juga susah nyari kerja. Ini gue gak tau harus sedih atau seneng sih, pft. Mungkin ini sebab kenapa di Indonesia masih banyak pengangguran, walau kayaknya tiap tahun universitas terus bertambah ya. Kenapa gue bisa bilang pengangguran masih banyak? Kita gausah bicara data dulu, elu dateng aja ke Job Fair di kota terdekat. Jangan lupa bawa kopi sachet, termos air panas, sama tiker. Pasti dagangan elu laris manis. Gue jadi inget waktu dulu, belum wisuda bahkan, gue nyoba ikut-ikutan Job Fair di bilangan Gatot Subroto Jakarta. Gila! Banyak banget orang-orangnya! Mulai yang badannya wangi kebanyakan parfum kiloan sampe badan yang bau menyan juga ada. Gue ngeliat ada mas-mas yang terlihat sangat depresi di pinggiran booth, “Mas, kenapa sedih?” “Saya gagal walk intervew mas.” “Loh gagal kenapa?” “IPK saya kecil.” “Hmm, coba pake ini Mas.”, gue nyodorin brosur Mak Erot, siapa tau IPK-nya bisa besar. Karena saat itu status gue belum sah lulus sarjana, kerjaan gue cuma liat-liat aja sambil nyari snack gratis. Kebanyakan persyaratan untuk bisa apply kerjaan sih nggak jauh-jauh dari; IPK minimal 3,00; punya SIM C; punya kendaraan pribadi; berpengalaman 2 tahun; dan ujung-ujungnya disuruh keliling toko nawarin obat. Yang bikin heran adalah, syarat minimal pengalaman kerja 2 tahun. Ini agak ironi buat fresh graduate. Pengalaman kerja 2 tahun sebagai apa coba? Jadi PJ fotocopy kelas bisa? Hal kedua yang bikin gue emosi adalah, banyak sarjana bisnis yang ternyata nyari kerja juga. INI APA APAAN!? Woy, elu sarjana bisnis kenapa kagak bikin bisnis?! Kok kzl ya. – Ya… pesan dari tulisan ini sih, jangan jumawa sama prestasi kuliahnya, di dunia kerja nanti, kita semua bakal ‘mulai dari nol‘ lagi. Terus jangan lupa sering-sering makan buah. Hubungannya? Yaaa, biar sehat aja gitu. By Sam Maulana (Dea.SL)

GUE KESEL BANGET SAMA SARJANA BISNIS GUE KESEL BANGET SAMA SARJANA BISNIS Reviewed by silo langi on 3/03/2017 04:56:00 PM Rating: 5

No comments: